BERITA PILIHAN

Diangkat Guru PPPK Setelah 16 Tahun Mengabdi, Anak Turut Terima Beasiswa

satuwarta.id – Penyerahan Surat Keputusan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) Guru Tahap 1 tahun 2021 di Lingkungan Pemkab Kediri pada Rabu (20/4/2022), menjadi berkah bagi 698 guru yang telah lama mengabdikan diri untuk mencerdaskan anak didik di Bumi Panjalu.

Tak sedikit dari guru-guru ini sudah puluhan atau belasan tahun mengabdikan hidupnya sebagai guru honorer dengan gaji yang masih jauh dari kata layak. Salah satunya Susi Larasati, guru SDN Sumberagung 4 yang telah mengabdikan diri menjadi guru selama 16 tahun.

Susi Larasati menjadi guru yang pertama kali berani maju ketika diminta Bupati Hanindhito Himawan Pramana atau yang akrab disapa Mas Dhito untuk menceritakan keluh kesahnya selama menjadi guru honorer di Kabupaten Kediri.

Dikisahkan, dia yang tinggal di daerah Kawedusan untuk menuju sekolahnya yang berjarak sekitar 7 km awalnya harus rela naik sepeda angin. Perjuangan itu harus dilakoni lantaran gaji sebagai honorer setiap bulannya hanya mendapatkan Rp100 ribu. “Jadi jam setengah enam itu berangkat dari rumah, sampai sekolah jam setengah tujuh,” katanya.

Baru kemudian, pada tahun 2009 setelah menikah Susi dibelikan sepeda motor oleh suaminya. Gaji Susi pun pada tahun 2011 naik menjadi Rp250 ribu dan kemudian adanya kebijakan dari pemerintah untuk gaji honorer bisa diambilkan dari dana BOS gajinya naik hingga menjadi Rp750 ribu. “Alhamdulilah semenjak Mas Dhito ini juga dapat insentif (Rp200 ribu/bulan) sebelum-sebelumnya tidak ada,” akunya.

Menarik, dihadapan Mas Dhito Susi pun menceritakan bahwa dirinya saat ini diangkat menjadi PPPK bareng dengan siswanya dulu. Sontak apa yang disampaikan Susi pun membuat Mas Dhito terkejut dan bertanya memastikan.

“Ibu sekarang dilantik bareng siswanya dulu? Inilah bukti bahwa perjuangan ibu tidak pernah berhenti, saya doakan semoga Ibu Susi terus sehat, terus diberikan kebahagiaan dan seluruh teman-teman disini diberikan keaehatan lahir batin, Amiin,” ucap Mas Dhito.

Orang nomor satu di Kabupaten Kediri itu lantas menanyakan berapa anak Susi. Guru berusia 41 tahun itu pun mengaku telah memiliki tiga orang anak, dan yang paling besar kini duduk di kelas 4 SD. Sebagai wujud terimakasih atas perjuangannya, Mas Dhito menjanjikan beasiswa bagi anak Susi.

“Pak Sujud (Kepala Dinas Pendidikan) tolong dicatat anaknya kita berikan bantuan GNOTA ya,” kata Mas Dhito sambil menengok ke arah Kepala Dinas Pendidikan Sujud Winarko yang juga hadir dalam acara di Convention Hall SLG itu.

Dihadapan 150 guru lain yang menerima SK PPPK di Convention Hall itu, Mas Dhito mengungkapkan, sosok Susi Larasati menjadi salah satu contoh perjuangan orang yang sabar dan tawakal hingga akhirnya setelah 16 tahun mengabdi kini menjadi ASN Pemkab Kediri. “Saya hanya pesan, ibu (Susi) teruslah bangga melayani rakyat,” pesannya.

Kisah Susi menjadi salah satu contoh perjuangan guru-guru honorer lain di Kabupaten Kediri. Selain Susi, dalam kesempatan itu ada tiga orang guru yang anaknya diberikan beasiswa GNOTA dari Mas Dhito, satu diantaranya guru yang mengikuti acara lewat zoom. by

Tags
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button
Close
Close