News Feed

Semester Pertama 2021, Ada 394 Titik Jalan di kota Kediri Dibenahi

satuwarta.id – Di semester pertama 2021, sedikitnya terdapat 394 titik jalan yang telah dibenahi dari semua status jalan yang ada di Kota Kediri.

Hal itu dilakukan dalam rangka menjaga kenyamanan dan keselamatan pengguna lalu lintas jalan. Koordinasi antara pemerintah pusat, provinsi, kabupaten/kota dan desa pun terus dibangun untuk mendukung hal tersebut.

Seperti diketahui berdasarkan Undang Undang nomor 38 tahun 2004 tetang Jalan tertulis bahwa status  jalan  dibagi menjadi 4 yaitu jalan nasional, provinsi, kabupaten, kota dan jalan desa.

“Secara berkala kita selalu melakukan koordinasi dan monitoring di setiap ruas jalan terutama untuk jalan kota. Jikalau ditemui kerusakan seperti jalan berlubang bisa langsung segera kami lakukan perbaikan,” ungkap Endang Kartikasari, Kepala Bidang Kebinamargaan, Dinas PUPR kota Kediri, Jum’at, (18/6).

Dijelaskan Endang, selain melakukan monitoring, pihaknya juga seringkali menerima laporan dari masyarakat tentang kerusakan jalan seperti jalan berlubang dan sebagainya.

Aduan-aduan dari masyarakat tersebut datang dari berbagai sumber, diantaranya melalui layanan Suara Warga (SURGA), laporan dari masyarakat langsung, melalui aplikasi LAPOR, hingga surat yang masuk ke DPUPR.

“Kita juga menerima aduan dari masyarakat, jika ada jalan berlubang atau kerusakan jalan yang lain segera kami lakukan survey supaya bisa segera di tindak lanjuti,” imbuh Endang.

Terakhir, menurut Meri Oktavia, Kasi Pemeliharaan Kebinamargaan, DPUPR Kota Kediri  pada, Kamis, (17/6/2021) telah dilakukan perbaikan di sejumlah ruas jalan.

“Ada kerusakan jalan berlubang di jalan Perintis Kemerdekaan, Hassanudin, dan Mayor Bismo,” ungkap Meri, Jum’at, (18/6).

Dijelaskan Meri, pihaknya melakukan koordinasi pembenahan dan perbaikan atas kerusakan tersebut.

“Kita gerak cepat segera lakukan perbaikan, meskipun sebenarnya seperti di jalan Hassanudin itu adalah wewenang dari Kementrian PUPR, namun kami segera mengambil tindakan dan tentunya memberikan laporan/koordinasi perbaikan kepada yang berwenang,” terang Meri.

Adapun jalan penghubung antar kota & kabupaten untuk perawatan menjadi kewenangan DPUPR Provinsi Jawa Timur sedangkan jalan penghubung antar provinsi menjadi tanggung jawab Kementerian PUPR.

Sedangkan untuk jalan-jalan yang ada di lingkungan, Meri mengatakan masyarakat juga bisa melaporkan atau membuat aduan ke DPUPR Kota Kediri.

“Jalan yang ada di lingkungan bisa dibenahi juga, nanti tinggal membuat laporan atau bersurat saja ke kami, supaya segera bisa kami tindak lanjuti,” pungkas Meri. bby

Tags
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button
Close
Close